Dementia test

Jadi ceritanya selama 6 bulan terakhir ini saya merasa sangat pelupa banget dengan hal-hal yang baru terjadi beberapa menit yang lalu. Kalau ditanya kejadian pas pertama masuk SD atau hal-hal yang jadul lainnya, saya malah masih ingat banget. Hal-hal yang saya lupa misalnya pas lagi mandi (udah telenji dan udah basah-basahan nih) tiba-tiba kepikiran, eh saya tadi udah sabunan apa belum sih? Atau pas udah niat ke kantor pos mau kirim-kirim postcards, pas nyampe kantor pos, postcards-nya nggak kebawa. Untuk mbakyurop yang kemarin ikut jalan-jalan bareng ke Berlin tahu banget deh keluhan saya ini hihi…

Selain pelupa saya juga merasa makin bodoh akan hal-hal sepele misalnya singkatan Hauptbahnhof (stasiun kereta api pusat) itu kan Hbf nah pas lagi chatting sama temen saya nulisnya Bhf, nah lho?  Atau yang harusnya she has saya tulis she have. Pas membacanya kembali saya sebel sendiri kok bisa salah begitu. Merasa terganggu dengan gangguan-gangguan kecil tapi sering tersebut, pas cek kesehatan rutin dua tahunan saya curhat sekalian dengan dokter keluarga kami.

Bu dokter bilang kasus lupa-lupaan seperti ini wajar terjadi terhadap orang tua (but mostly women) yang memiliki anak toddler. The main problem adalah lack of concentration yang nantinya akan hilang dengan sendirinya. Apalagi hasil test darah saya adalah perfect tapi melihat saya tidak terlalu convinced dengan kata-katanya, beliaupun lalu menawari saya untuk ikut dementia test. Sempet serem juga pas dengen dokternya mengucapkan kata dementia. Pikiran yang pertama terlintas adalah Julianne Moore di film ‘Still Alice’, meskipun di film itu kasusnya adalah alzheimers tapi tetep aja temanya sama; lupa.

Test yang berlangsung tadi pagi berlangsung tidak lama, sekitar 15 menit. Sayangnya lembaran test tidak boleh saya bawa pulang jadi saya ceritakan saja di sini. Saya masih ingatlah metode testnya meskipun tidak detil setiap soalnya hihi…

Yang pertama bu dokter mengucapkan 15 kata benda berturut-turut, pelan dan jelas. Saya disuruh mengulangi semua kata itu. Pengulangan pertama lancar. Eh disuruh pengulangi lagi, agak lambat tapi berhasil juga saya ingat semuanya.

Yang kedua ada 4 nominal yang dua berbentuk angka dan yang dua lagi berbentuk tulisan. Saya lupa angkanya berapa saja tapi saya tulis begini saja supaya yang baca paham maksud saya:

a. 123 : Saya disuruh menulis : seratus duapuluh tiga (dalam bahasa jerman tentunya)

b. Sama dengan di atas hanya beda angka

c. Tujuhribu empatpuluh lima: Saya disuruh menulis 7045

d. Sama dengan di atas hanya beda angka.

Yang ini saya lolos tanpa halangan.

Yang ketiga bu dokter bertanya barang apa saja yang bisa saya beli di supermarket. Saya diberi waktu  hanya 2 menit (eh apa 1 menit ya tadi? Tuh kan lupaaa :/) untuk mengucapkan nama barang-barang ini. Di sini entah kenapa saya tak bisa secara spontan cepat menjawab bla bla bla…Saya malah mikir beneran, ntar ke supermarket mau belanja apa (kan Jumat emang jatahnya ke spm). Jadinya dengan waktu yang terbatas itu saya hanya bisa menjawab 15 barang. Kata bu dokter sih itu nggak maksimal tapi termasuk bagus.

Yang keempat bu dokter mengucapkan angka-angka dari 2 digit sampai 6 digit dimana setiap dia selesai mengucapkan satu set angka, saya harus mengulanginya TAPI dari belakang. 123 dibaca kebalik 321, begitulah. Dua sampai empat digit lancar jendral. Lima digit mulai lambat. Enam digit hanya bisa mengulang 2-3 angka terakhir. Duh.

Yang kelima, tiba-tiba saya disuruh mengulang lagi 15 kata benda pada soal yang pertama. Di sini saya hanya bisa mengingat 11 kata. Duh lagi

Setelah soal kelima, bu dokterpun menghitung skor saya dan alhamdulillah dari skor final  saya bisa disimpulkan bahwa saya baik-baik saya. Ada tiga tingkat  dalam penghitungan skor ini, tingkat terendah berarti si pasien mengalami dementia. Tingkat tengah berarti pasien kemungkinan mengalami gangguan sementara karena sedang sakit atau mengalami kecelakaan dan tingkat tertinggi adalah tingkat baik-baik saja alias normal. Nah saya masuk tingkat yang tertinggi nih! Horee! Mekipun sebenarnya saya pribadi tidak puas dengan hasil test ringan ini karena tidak berhasil mengingat semuanya namun bu dokter tetap menyakinkan bahwa semuanya fine. Alhamdulillah…Saya hanya disuruh untuk mengurangi begadang , terus rutin berolah raga dan belajar lebih berkonsentrasi. Menurut saya sih musti disuruh piknik juga nih sayanya hihi…

Ada yang suka mengalami lupa-lupa nggak penting seperti saya nggak? Atau bahkan ikut test dementia juga? Barusan saya browsing-browsing ternyata test ini bisa juga dijalani online dan metodenya berbeda-beda. Ntar maunyoba yang metode lain ah.

IMG_2277-1eS.jpg

 

 

Advertisements

12 thoughts on “Dementia test

  1. Ohhh aku baru tau Beth tentang test dementia ini. Dan akhirnya ketahuan ya pelupamu ternyata masih dalam taraf normal. Bersyukur berarti Beth. Kalo aku kejadian terakhir ya tentang e ktp yang kapan itu aku drama cerita di grup. Malah adikku bilang, aku sempat bikin e ktp lagi di Situbondo sebelum aku pindah ke Belanda. Lho kok aku ga eleng blass yo haha! Tapi memang aku ini pelupa sejak kecil. Makanya aku lebih milih jurusan hitung2an, kalau jurusan yg mengandalkan daya ingat, wassalaam ora lulus2 haha!

    Like

    1. Haha kebalikan sama aku Den, kalau hitung-hitungaj aku agak lambat. Aku biasanya punya memory kuat (nular ke Mila sepertinya) jadi ya kerasa banget kalau jadi sering lupa begini πŸ˜…

      Like

  2. wah bagus nih, saya penasaran pengen nyoba ikutan tes kayak gini juga, itung2 mau tau seberapa ingetnya saya juga, terkadang juga kalo mau melakukan sesuatu trus lupa dan mikir lagi tadi aku mau ngapain ya/ tadi aku mau ngomong apa ya, pdhal penting banget πŸ™‚

    Like

    1. Oh iyaaa kalau niat mau ngomong apa trus ada yg nyela tiba-tiba suka hilang ingatan sama yg mau kita omongin tadi. Sering kejadian juga tuh sam saya πŸ˜… Coba cari di Google mba, online dementia test, banyak kok πŸ‘πŸΌ

      Like

    1. Yang saya tahu kalau sudah divonis dementia itu nggak ada obatnya Aggy. Yang ada hanya treatment untuk Symptome-nya (misalnya soat throat). Makanya aku pikir-pikir nulis blog, nulis status2 di FB dan banyak moto keluarga bahkan selfie itu ada gunanya juga just in case kita lupa ingatan, kita masih bisa kilas balik hidup kita. Asal ingat password sosmed kita yaa πŸ˜€

      Liked by 1 person

  3. Hallo Mbak Beth, salam kenal ya! Saya selalu suka dgn cerita ttg si nona kecil Flipper, lucu-lucu banget. Hehe..

    Oh ya Mbak, saya kadang jg sering mengalami lupa mendadak gitu. Awalnya sempat kuatir sih kok bisa smp begitu tapi setelah baca suatu buku, hal itu normal karena itu bisa terjadi saat kita terlalu banyak pikiran, otak memproses terlalu banyak informasi. Selain itu, betul kata dokter Mbak, kurang tidur jg bisa jadi penyebabnya. Hehehe.. Sehat selalu ya Mbak! πŸ™‚

    Like

    1. Makasih udah baca-baca cerita saya mba 😊 Waktu saya cerita ke dokternya tentang keluhan saya ini, pertanyaan pertama yg dilontarkan dokter adalah apakah saya sering lupa juga soal urusan anak misalnya jemput dari TK, lupa masukin bekal ke tas atau lupa jadwalnya maem… Saya bilang kalau soal urusan anak, hampir nggak pernah lupa. Makanya dia langsung bilang kalau hal yg saya alami adalah wajar karena perhatian dan konsentrasi saya hampir semuanya tumpah ke anak. Soal tidur terus terang saya tidurnya memang suka larut, susah juga nih menguranginya karena sudah kebiasaan πŸ™ˆ

      Like

  4. Baru tau Beth ada dementia testπŸ‘ŒπŸ» Kadang kita sebagai ibu istri yg banyak urusan mondar mandir sana sini emang suka jadi pelupaπŸ˜› Aku aza suka kebalik balik manggil nama suami aku dan anjing akuπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ™ˆπŸ™ˆ I know kualat ga sik😜😜 soalnya mirip2 beda tipis aza😜😜 terus yg paling sering suka lupa uda nutup garage door or blom jadi sering uda nyetir balik lagi dan ternyata pintu ketutup donk, kesel deh! Yaaah balada emak2 rempong bin ribetπŸ‘ŒπŸ»

    Like

    1. Haha kualat ituuu salah panggil nama 😝😝😝 Ah kalau kasus merasa lupa tutup pintu, matiin kompor trus bela2in balik rumah sih udah sering kejadian juga hih… Kemarin pas pasang dapur beli, beli kompornya khusus yg bisa diset kalau 1 jam api menyala nggak ada yg utik-utik, dia bakalan mati sendiri. Akibatnya kalau bikin rendang atau gudeg musti bolak-balik ke dapur biar kompornya nggak mati πŸ˜… *serba salah

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s