Hore Lebaran!

on

Yes alhamdulillah lebaran lagi! Selamat hari raya Idul Fitri ya, maafkan kalau ada salah-salah selama ini. Kesalahan kalian juga sudah saya maafkan, *eh 😀

Kali ini kami berlebaran di rumah saja dan karena sepi, rasanya lebaran di tanah air tahun lalu sangat ngangenin banget. Si Flipper sampe minta dibukain folder liburan di Indonesia tahun lalu, melihat-lihat fotonya waktu takbiran sambil bawa lampion Hello Kitty, waktu salam-salaman sekeluarga lalu berlanjut di mesjid, waktu makan makan cookies banyak banget. Seru banget, kata Flipper.

blog lebaran
Flipper di acara salaman setelah shollat Ied di kampung Jogja.

Di sini, seperti biasa, saya kirim-kirim lontong opor ke tetangga tapi tetep aja pas makannya ya bertiga aja. Sebenarnya ada undangan buat acara shollat Ied dan ramah tamah bersama di Duisburg tapi saya terus terang males banget kalau harus nyetir sendiri lebih dari 1 jam. Itupun nggak bisa lama-lama karena siangnya Flipper ada ujian karate jadi rasanya waktunya bakalan habis di jalan.  Iya, pak Suami sayangnya nggak bisa cuti, karena cuti dia sudah habis jadi acara makan opor kemarin nunggu dia pulang dari kantor. Untung bisa pulang lebih awal dia.

Untuk lebaran kemarin saya masak lontong, opor ayam, lodeh nangka, acar kuning dan krupuk. Camilannya kue dari tepung instant bikininan Flipper, marshmello, strawberries dan es teler saja. Meskipun nggak ada kastengel dan nastar, rasanya alhamdulillah sekali masih bisa dikasih kesempatan buat merayakan Idul Fitri bersama keluarga meskipun puasa saya kali ini banyak yang bolong.

999A0233-1S

By the way, di era sosmed seperti saat ini, kalau dipikir-pikir sebagian orang muslim itu memang senengnya ribet ya. Saat Natal, pada rajin posting soal haramnya mengucapkan Natal ke umat Nasrani, eh sekarang giliran Lebaran, ngucapin selamat lebaranpun banyak salahnya. Ucapan selamat hari raya kok copy-paste lah, kok pake pantun-pantunan lah, kok di-broadcast di sosmed lah, kok baru malam takbiran udah sebar-sebar ucapan lah… Well why not? Kenapa sih kita nggak bisa ambil positifnya saja, nulis pantun from the scratch atau sekedar copy-paste pun sudah menunjukkan niat orang tersebut untuk mengucapkan selamat lho. Ucapannya di-broadcast supaya sekali nulis berlaku buat banyak teman di sosmed pun itu pasti nulisnya juga niat. Kalaupun ada yang nggak nulis-nulis di FB (seperti saya) pun bukan berarti dia nggak ngasih selamat ke handai taulan lho…

Why on earth can’t we just enjoy the moment, menikmati datangnya hari raya lebaran. Biarkan orang mengucapkan selamat dengan cara mereka masing-masing… Ntar kalau nggak ada yang ngucapin sama sekali malah jadi kasus beneran kan? Kita nggak harus mengkritisi semuanya kan? Kita nggak harus merasa wajib memperbaiki etika dan itikad semua orang di dunia ini kan? Apalagi di hari raya lho… Kupikir major problem yang harus dikritisi saat hari raya adalah macet panjang jalur mudik, which is memang sudah dari sononya begitu. Tapi seandainya macet itu bisa diatasi alangkah lebih nyamannya mudik lebaran, iya nggak sih? #rantend

Lebaran kamu kemarin gimana ceritanya? BB udah naik belum? Kalau mau kirimin aku nastar, boleh lho 😀

 

 

Advertisements

6 Comments Add yours

  1. adhyasahib says:

    Hahaha pertanyaan terakhir di atas bener2 menyentil saya karena lumayan banyak makan selama lebaran 2 hari ini *banting timbangan* :-D. Met lebaran ya mbak, mohon maaf lahir dan batin

    Like

    1. zbethz says:

      Eh jangan dibanting timbangannya, makanannya aja dibanting ke sini 😄

      Like

  2. denaldd says:

    Mbak Mbak, lebaran masih hari ke dua lho. Kok sudah metungul sungut nya 😆 wes nyetrika sana, ga usah direken sing ngono2. Pasti ada aja kok golongan yg seperti itu.
    Tanpa nunggu lebaranpun timbanganku selalu bertambah ke kanan 😅😅

    Like

    1. zbethz says:

      Lho ini memang sengaja nunggu hari kedua, kalau orang-orang yang ribet itu sudah dari hari pertama usreknya 😄

      Like

  3. nyonyasepatu says:

    BB udah naik dong, lah puasa aja gak turun beratnya haha

    Like

    1. zbethz says:

      Iya ya, biasanya puasa malah tambah naik BBnya krn malem makannya pasti banyak 😆

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s