Tradisi Advent – Menjelang Natal

Sebentar lagi Natal dan suasana di bumi sebelah sinipun mulai lebih ceria dari minggu-minggu sebelumnya. Sebenarnya kita nih nggak merayakan Natal dan sebelum ada Flipper, kami nggak terpengaruh dengan euforia Natal yang kental di negeri ini. Paling cuman ikutan tukar kado aja dengan big family-nya D, pak suami. Tapi sejak ada Flipper kami jadi ikutan beli pohon Natal, bikin Advent wreath sendiri dan bungkus-bungkus kado kecil-kecil buat Advent calendar.

Ini tahun kedua kami ‘beraktifitas’ Natal selain tukar kado. Itupun kalau dibanding dengan kebanyakan orang sini, aktifitas kami ini tergolong super basic banget. Iyalah, yang lain pada heboh menghias jendela bahkan seluruh rumah luar dalam dihias lampu warna-warni. Ada yang mengundang Nikolaus datang ke rumah lalu baking aneka macam cookies. Di luar rumah kami tidak ada deko apapun, sekedar lampu berbentuk rusa yang duduk antengpun nggak ada. Nggak ada hiasan atau lampu gantung apapun di jendela. Eh ada ding, gantungan di jendela dapur tapi itu mah memang menggantung sepanjang tahun, bukan khusus untuk natal.

Berikut ini adalah salah satu aftifitas menjelang Natal, membuat deko Lilin Advent. Aslinya sih disebut Advent wreath atau dalam bahasa Jermannya Adventskranz. Tapi saya nyebutnya Lilin Advent saja karena nggak ada wreath-nya sama sekali. Lilin ini berjumlah 4 yang dinyalakan satu persatu, dimulai pada minggu ke-4 sebelum Natal. Tahun ini Advent pertama jatuhnya besok, tanggal 3 Desember. Karena dinyalakannya satu-satu, maka dianjurkan lilin yang pertama dinyalakan lebih tinggi dari ketiga lilin lainnya, tapi nggak harus sih.

Tahun lalu Flipper tidak ikut membantu membuat Lilin Advent, dia kebagian acara tiup lilin saja setiap malam.

IMG_3626
Our first Advent Candles ever, 2016.

Tahun ini Flipper tetap nggak ikut mendekor Lilin Advent karena saya dapat idenya tengah malam dan langsung eksekusi. Keesokan harinya Flipper menambahkan kuda-kudaannya di sebelah lilinnya. Lucu juga, tapi masa kuda? Setelah mengantar Flipper ke TK-pun, saya langsung meluncur ke toko deko mencari rusa. Got two of them!

999A0081-1s

999A0087-1s
Advent Wreath 2017. Kudanya Flipper nongkrong di bawah saja 😀

Lalu tentang aktifitas dengan Advent Calendar yang selanjutnya disebut AC saja. AC yang entah dari mana asal muasal tradisinya ini adalah kalender dari tanggal 1 sampai 24 Desember yang berisi kado-kado kecil, jadi semacam excitement of Christmas countdown. Saya sendiri mengenal AC sejak tinggal di Jerman. Isi kadonya biasanya hal-hal sederhana saja seperti misalnya permen, puisi, lilin, karet penghapus, notebook (bukan laptop) sketsa gambar, etc. Tapi saat ini mulai banyak dijumpai AC baik yang homemade maupun yang ‘instant’ (beli di toko) yang harganya di atas 200€. Itu baru AC lho ya, belum hadiah Natalnya yang secara logisnya harus lebih heboh dari AC. Ah kalau yang mahil-mahil gitu saya nggak ikutan ah.

Sebelum ada Flipper pak suami dan saya biasa beli AC ‘instant’ di toko yang isinya coklat untuk setiap harinya. AC coklat merek Lindt harganya di atas 5€ kalau yang merek ecek-ecek 2€ pun bisa dapet. Ini untuk 24 hari lho ya. Isinya coklat kecil-kecil.

Tapi sejak tahun lalu tradisi AC kami bertambah, yaitu bikin AC buat si Flipper. Sebenernya buat anak-anak banyak juga AC instant non sweets yang dijual misalnya dari brand Lego atau Play Mobil bahkan Schleich. Harganya mulai dari 20€ which is standard price menurut saya kalau untuk AC. 1€/ day. Tapi entah kenapa saya nggak sreg kalau beli AC instant, jadinya ya repot sediri beli pernik-pernik dan mbungkusi kado satu-satu buat si Flipper.

Advent-calendar-2016s
Flipper’s Advent calendar 2016
999A0100-1s
Flipper’s Advent Calendar 2017.

Jatah kado AC Flipper untuk 24 hari adalah 25€. Barang-barang yang saya beli untuk Flipper, yang sesuai dengan anak usia 4 tahun adalah beberapa Pixi books (buku bacaan anak-anak bergambar berukuran 10cmx10cm), kaus kaki, celdam, Kinder Surprise Eggs, bubble bath yang ada temanya dari Kneipp (misalnya yang bikin airnya berwarna hitam untuk tema nenek sihir atau pink untuk tema princess), pensil warna, washi tapes, etc.

Yang lebih seru lagi, tahun ini saya juga dapat AC setiap harinya, yay! Jadi saya dan 23 teman  mengadakan AC swap, masing-masing membungkus kado yang isinya sama sebanyak 24 biji. Budget-nya seperti biasa, nggak boleh lebih dari 25€. Lalu setelah lengkap, semuanya dikumpulkan dan disebar ke semua anggota. Saya dapat bagian membungkus kado untuk tanggal 11.

IMG_1777
Kado no 11 yang saya bikin untuk Advent Calendar Swap bersama teman-teman.
IMG_1874
Kado yang saya terima balik dari teman-teman. Yay!

Kemarin saya mendapat tempat lilin dari Anna dan hari ini saya dapat homemade jam untuk roti dari Olga. Besok dapat apa lagi ya? Curious!

Lepas dari unsur keagamaannya, saya pikir aktifitas seperti ini asyik juga demi mengurangi suasanya yang selalu cenderung muram di musim dingin. Seneng aja ketika suhu di bawah nol derajat, jam 4 sore sudah gelap gulita, namun di segala penjuru tampak lampu hiasan natal berkelap-kelip. Lalu saat jam 8 pagi, masih gelap gulita juga dan kabut yang tebal di luar sana, kita punya kado kecil untuk dibuka.

Kalau di tempatmu bagaimana tradisi Natalnya? Apakah heboh juga seperti film-film Natal di TV? Oh ya, agenda saya setiap menjelang Natal dari tahun 2007 adalah nonton film Bad Santa yang dibintangi Billy Bob Thornton dan sejak tahun lalu ditambah dengan Bad Santa 2 ❤ Kamu punya film Natal favorit nggak? Home Alone Movie, mungkin?

Tulisan saya tentang Natal yang lain bisa dibaca di sini.

Advertisements

Menjelang Natal di Jerman

(Warning: banyak fotonya)

Meskipun aslinya nggak natalan, Natal merupakan sesuatu yang ditunggu di setiap akhir tahun. Selain acara tukar kado yang seru, tentunya acara-acara public dari sebelum hari-H menjadi hiburan tersendiri untuk mengurangi stress di musim dingin. Banyak diskonan adalah salah satunya.

Sudah saya amati dari tahun-tahun sebelumnya kalau menjelang Natal banyak toko-toko yang memberi diskon dengan harapan banyak orang yang membelinya untuk kado Natal. Tapi belinya kalau bisa sebelum bulan Desember ya, karena bila sudah masuk Desember harga-harga barang favorit untuk kado, seperti mainan anak-anak dan alat dapur bisa naik hingga 200%. Kalau apparel atau buku-buku harganya cenderung selalu diskon atau harga tetap.

Mainan favorit yang dicari para orang tua untuk kado Natal misalnya product dari Schleich dan Lego. Saya dari lama sudah mengincar Schleich model kandang kuda dan Lego model castle. Pada bulan-bulan normal, harga rata-rata kandang kuda Schleich beserta aksesorisnya adalah 76€. Harga termurah ada di Amazon yaitu 72€ yang pada saat-saat tertentu bisa diskon menjadi 65€. Sementara Lego Ritterburg berharga rata-rata €100. Saat masuk bulan Desember, di mana Amazon memulai program diskon harian untuk barang-barang yang berbeda di setiap harinya, Schleich kandang kuda sama sekali tidak masuk ke program diskon ini dan malah naik menjadi 105€. Phew banget kan harganya… Berapa harga Lego Ritterburg? Sudah tidak saya check lagi haha…

Intinya selain banyak diskon, banyak juga barang yang naik harga, jadi harus pinter-pinter mengatur waktu shopping-nya.

Yang tidak kalah seru selain shopping adalah WEIHNACHTSMARKT alias pasar natal. Secara kalau musim dingin itu banyak orang yang depresi, pasar Natal menjadi hiburan wajib untuk masyarakat Jerman. Asal tidak beli apa-apa masuk pasar Natal ini gratis. Ada juga sih pasar Natal yang musti beli entrance fee tapi biasanya berada di tempat yang spesial misalnya di dalam puri atau di atas kapal.

Cologne merupakan salah satu kota  yang memiliki pasar Natal cantik yang wajib dikunjungi selama di Jerman. Selain di Cologne, pasar Natal terkenal juga ada di kota Nuremberg, Berlin, Dresden, Freiburg, Aachen dan beberapa tempat lainnya.

Beruntung sekali kami tinggal di tempat yang tidak jauh dari Aachen dan Cologne, jadi setiap tahun bisa mengunjungi pasar Natal di kedua kota ini. Tahun lalu bahkan sempat melipir-melipir ke kota-kota lain seperti Duesseldorf dan Frankfurt.

Berikut ini foto-foto pasar Natal di beberapa tempat di antara kota Cologne dan Aachen saja:

Pasar Natal di halaman Katedral Koelner Dom.

6

1
Flipper dan papa bergaya duluan sebelum mengeksplore pasar Natal di halaman katedral Koelner Dom Cologne.
4
The entrance to the Christmas market with Koelner Dom Cathedral as the background.
7
The stage in Christmas market at Koelner Dom Cathedral with live music concert everyday.
8
Stunning, right?

img_1941s

3
The pretty lady is selling what so called Cologne biscuit. Stand jualan di pasar Natal Koelner Dom mempunyai warna seragam khas, warna merah.

Pasar Natal di Altstadt (old town) Cologne

bild-029s
Kelabu, gelap, hujan dan dingin di pasar Natal di Altstadt Cologne tapi pengunjung tetap bersemangat.
bild-024s
Ciri khas stand jualan di Altstadt Cologne adalah bangunan bergaya middle age.
bild-025s
Jualan roti bawang.

bild-030s

Pasar Natal di Atas Kapal di sungai Rhine, Cologne

bild-046s
Untuk masuk sini dikenakan biaya masuk 3€ saja. Yang dijual di dalamnya menurut saya biasa-biasa saja tapi suasananya dong yang asyik…dan tidak terlalu dingin pastinya.

Pasar Natal di Aachen

1050

1055

1057

1053

Pasar Natal di Sebuah Ladang Dekat Rumah

Sehari-harinya tempat ini merupakan ladang perkebunan di mana konsumen bisa  langsung memetik sendiri buah, sayur bahkan bunga yang akan dibeli. Kalau malas memetik sendiri, bisa juga langsung membeli di tokonya. Daging tidak dijual di sini, namun ada produk susu dan telur. Kebanyakan yang dijual di sini merupakan produk organic.

Selain ladang mereka juga memiliki tiga kuda poni dan beberapa kelinci yang membuat Flipper semangat banget kalau diajak ke sana. Oh iya, taman bermain untuk anak juga disediakan di sana.

Nah menjelang Natal selain tetap beraktifitas seperti biasanya, ladang ini membuka pasar Natal juga untuk masyarakat terdekat. Tidak semegah atau segemerlap pasar Natal di pusat kota Cologne atau Aachen tapi buat saya justru menyenangkan karena tidak unyel-unyelan, tidak perlu antri panjang untuk makan dan suasananya lebih kekeluargaan.

Ketika berkunjung ke sini, kami juga membeli pohon Natal asli hasil dari ladang tersebut, bahkan kalau mau kita juga bisa menebang sendiri tapi waktu itu kami memutuskan untuk beli yang sudah dipotong saja. Karena membeli pohon Natal di sana, kami mendapat gratisan dua porsi makanan dan minum, yay!  Reibunkuchen (kentang parut goreng yang dicocol dengan puree apel) dan susu coklatpun menjadi pilihan kami. Enak deh, dingin-dingin makan gorengan 😀 Flipper sibuk main karusel bolak-balik tanpa merasa pusing, bolak-balik menemui Sinterklas supaya dapat coklat dan rajin mencari rumput untuk bolak-balik ngasih makan kuda poni. Oh iya, keesokan harinya si Flipper sakit perut karena kebanyakan coklat dan sejak itu smapai sekarang dia agak-agak anti coklat 😀

2

3

4

Barang dan makanan yang dijual di pasar Natal rata-rata sama saja; kerajinan tangan, pernak-pernik untuk pohon Natal, hasil rajutan, biskuit, tumis kentang bawang, sosis curry, Reibenkuchen dll. Paling ketambahan barang khas daerah mereka saja.

bild-053s

bild-061s

bild-063s

img_1945s

1060

1059

Bila di Berlin, beberapa pasar Natal tetep buka hingga Januari, di daerah saya ini hanya buka dari tanggal 23 November sampai 23 Desember saja. Selanjutnya yang ada di mana-mana jual petasan dan WSV-Winterschlusserkauf alias Winter Sale Season pun dimulai. Setelah itu ada kegiatan public yang tak kalah seru  yaitu Karnaval yang insyaallah akan saya tulis juga nanti.

-beth-